// // 14 comments

Rasaku rasamu rasa coklat

Hallo, btw kemarin hari kasih sayang ya?
Selamat deh, buat kamu yang kasih sayangnya jatuh di hari itu doang. Karena menurut gue, rugi banget lo yang hanya dianggap spesial di tanggal 14 februari doang, iya sih kita cuma ikut-ikutan yang lain. Menurut gue, kasih sayang itu seharusnya ada di setiap saat tanpa mengenal jarak dan waktu. Tapi namanya juga hidup, gak semua pemikiran orang itu sama dengan yang kita pikirkan.

Yup, kita harus mengakui kalo kita terlalu sering meniru-niru orang lain. Bahkan yang lebih ngenesnya, kita sendiri lupa siapa kita yang sebenarnya. Contoh, kita orang indonesia masih banyak yang ngelupain tradisi leluhurnya sebagai budaya. Tapi budaya orang barat malah diikutin, tanpa mengutamakan presepsi yang matang..
Sebenernya sih ada banyak pendapat pemuka agama, bahwa valentine itu haram. Menurut gue yang haram itu ketika kasih sayang yang elo punya, itu hanya ada dan digunakan di hari itu doang. Setelah itu, elo malah gak pernah sayang lagi ke seseorang tersebut.
Nah, kalo elo sayangnya setiap saat, tanpa mengenal waktu dan tempat dan kebetulan ada moment yang tepat untuk mengungkapkan rasa itu. Menurut gue sih, gak masalah.

Karena segala sesuatunya itu haruslah dengan niat, kalo niat elo udah gak bener.. Ya mending jangan deh, kasian anak orang dan cuma nambah dosa aja.
Semuanya tergantung dengan niat, kalo niat kita bener-bener tulus untuk menyayangi seseorang, mudah-mudahan semua itu akan menjadi lebih baik.
Bener gak sih gue? Ah sotoy nih. :)

Yap, itu juga terjadi pada diri gue. Meskipun gue berpendapat beda, tapi gue juga harus menghormati pendapat orang lain.
Valentine? Gue panggilnya hari kasih sayang ajadeh, biar lebih enak didengar dan lebih ke indonesia banget bahasanya.
Dari kebanyakan orang, hari ini gak jauh-jauh dari bunga mawar.. Yap, awalnya gue juga berpikiran gitu. Tapi segala sesuatunya gue pikir mateng-mateng, tentang kegunaannya, daya tahan, dan lainnya.
Gue sih lebih memilih kalo ngasih hadiah untuk seseorang, itu dengan sesuatu yang bermanfaat untuk dia dan bisa bertahan lama.

Misalnya elo ngasih bunga, lo sadar gak sih kalo bunga itu daya tahanya itu cuma beberapa hari doang? Setelah itu, bunga itu akan layu dan dibuang begitu saja.
Emang sih lebih romantis pake bunga, tapi menurut gue dengan ngasih coklat aja udah cukup kok untuk nunjukin bahwa elo bener-bener serius dengan seseorang tersebut. :)

Sekali lagi, mungkin pendapat gue dengan kalian berbeda. Tapi percayalah, semua orang pasti punya rasa sayang dan berhak untuk disayangi. Gak harus sayang sama pacar kok, bahkan dengan temen sendiri, sahabat ataupun orang lain juga diperolehkan. Ya asalkan jangan ngasih sama orang yang udah suami istri gitu, ntar malah berantem mereka.
Kembali lagi dengan niat hatimu, tanyakan ke hati kecilmu dan jawablah sejujurnya apa yang sedang kau rasakan.

Oke, kembali ke judul. Sebenernya sih gue mau ngebahas tentang rasa-rasa yang dimiliki seseorang, pastinya gak ada rasa yang sama :).
Tuhan menciptakan manusia dengan rasa dan garis yang berbeda-beda, mungkin tujuannya untuk saling melengkapi perbedaan itu.
Rasa, entah kenapa terlintas di pikiran gue langsung mikir kalo perasaan itu emang mirip dengan coklat.
Seperti yang kita semua tau, bahwa coklat itu adalah rasanya manis. Tapi gak semua orang merasakan coklat itu dengan rasa yang sama, mungkin dari cara makannya yang berbeda, bisa jadi si A bilang coklatnya terlalu manis dan si B merasakan manisnya biasa aja dan si C malah bilang, masih manis gula biasa..

Semuanya bisa kita terima dengan akal sehat kok, perbedaan di dalam kesamaan itu wajar dan kita harus menghormati keputusan Tuhan itu. Mungkin belum saatnya atau memang tidak untuk selamanya bahwa coklat itu satu rasa.

Jadi, menurut kalian.. Coklat itu rasanya apasih?

14 comments:

  1. ya aku setuju dengan kata : emua orang pasti punya rasa sayang dan berhak untuk disayangi.:D

    ReplyDelete
  2. coklat tetap coklat ... yang ada coklat tua sama coklat muda . .

    ReplyDelete
  3. Cokelat? Kenapa bisa disebut cokelat? Apa karena warnanya? Sampai sekarang masih bingung sama filosofi cokelat u,u

    @asysyifaahs
    http://bit.ly/kakbiblog

    ReplyDelete
  4. Iya, kalo mau kasih hadiah ke orang lain emang seharusnya yang bisa dipake aja. itu malah lebih berkesan, jadinya kan momen-momen sama orang yang ngasih bisa keinget setiap kali lagi pake barangnya hehehe jangan nuduh ini pengalamanku ya bang :p
    Cokelat punyaku masih tetap seperti cokelat. Tapi jadi hambar kalo makan sama kamu bang (kayaknya) huaaa kabooor :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yap, setuju banget nih. Setidaknya kita udah membuat seseorang itu bahagia, mungkin hanya sesaat :)
      (-__-)/

      Delete
  5. Coklat yang beda itu coklat dari bahan campurannya mungkin ..
    Karena ada tuh coklat yang murah bikin sakit tenggorokkan u,u
    Giliran yang mahal malah pengen beli lagi, ujung-ujunganya tekor :(

    ReplyDelete
  6. cokelat itu rasanya manis kadang juga ada sedikit rasa pait. terlalu banyak bisa bikin eneg. over all, cokelat itu enak banget. menurut gue sih bang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Coklat emang manis, tapi sayang guenya gak suka coklat ren :)

      Delete
  7. coklat itu rasanya........

    pokoknya bersahabat deh sama lidah gw, apalagi kalo gratis

    ReplyDelete
  8. gue lebih suka ngasih pacar masa depan itu semangkok mieayam dari pada coklat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga berhasil sob, soalnya ayam sekarang udah naik level.. :D

      Delete
  9. Wajar mas kalo budaya kita dilupakan soalnya budaya barat lebih modern, sedangkan budaya kita masih dibawakan secara kuno dan old school banget.

    ReplyDelete
  10. kalau gue gak terlalu suka sama coklat. bikin eneg sih soalnya..

    BTW yang benar Coklat atau Cokelat?

    ReplyDelete

Dimohon untuk berkomentar dengan penulisan yang baik dan sopan, agar mudah dipahami dan enak dibaca. Terima kasih :)