// // 20 comments

Panas setahun dihapus hujan sepuluh detik

Gue lagi ngomongin apaansih? Kok judulnya mirip dengan pepatah yang berbunyi “Panas setahun dihapus hujan sehari” ya?

Yap, bener banget. Maksud gue ya itu, gue lagi pengen ngebahas tentang sesuatu yang udah lama dijaga dan lama dipertahanin, eh ternyata hilang dan pergi begitu saja dikarenakan sedikit kesalahan. Meskipun kesalahan itu adalah sebaris kalimat, namun apalah daya ketika keputusan udah bulat dan gak bisa berubah lagi.
Kini cermin udah pecah dan gak akan ada yang bisa diperbaikin lagi, walaupun hanya sejengkal.

Pernah gak sih, elo menjalin hubungan dengan seseorang. Yang mana hubungan itu udah elo jaga dengan susah payah sejak lama, namun waktu mau nyatain cinta... Ternyata semuanya berubah, hanya karena satu kalimat atau sebuah cerita masa lalu?

Gue yakin diantara elo pasti ada yang ngerasain kayak gitu, rasanya ituloh pengen ngebentur kepala ke tembok 7 kali dan diantaranya haruslah gue gosok-gosok pake tanah. Lah, emangnya ini najis? Ya kira-kira begitulah rasanya.

Soalnya gue merasakan apa yang elo rasakan sekarang, walaupun pada kuliah semester akhir gini tapi gue masih tetap menyempatkan diri gue untuk mendekatkan diri kepada Tuhan loh.. itumah emang udah kewajiban ting!!

Ya, gue sedang jatuh cinta dengan orang yang menurut gue udah membuat gue nyaman banget. Kita sama-sama menjaga kedekatan kita sejak awal, hingga perasaan kita berdua ini sama-sama membutuhkan sebuah kepastian status. Jadian, atau tetap temenan.
Waktu ketemuan pertama kalinya sejak menjalin hubungan itu, sebenernya perasaan itu udah ada dan udah berada diujung lidah. Mau diucapin sih, tapi mau ngeyakinin diri masing-masing aja dulu biar perasaan itu benar-benar meyakinkan.

Ternyata bener, perasaan itu memang terbukti kita miliki bersama dan tinggal menunggu waktu yang pas untuk mengungkapkannya. Waktu yang ditunggu-tunggupun datang, gue udah siapin segala sesuatunya untuk jawaban perasaan yang udah kita nantikan beberapa hari ini yang selalu terpendam.

Ketika kata-kata cinta itu gue ucapin, kita masih tetap sama-sama yakin jika hubungan ini akan baik-baik saja kedepannya. Tapi, taukah elo kebiasaan cewek itu apa?

Yap, cewek itu selalu menunda jawaban. Jawaban yang setidaknya kalo dijawab pada saat itu, pasti hasilnya akan lebih baik dan gak bikin penasaran yang nyatain perasaan. Namun jawaban itu harus ditunda dengan alasan yang masih dapat gue terima.

Oke, sebelum jawaban yang seharusnya 98% positif jadian itu gue dengar, terdapat sebuah pertanyaan yang menurut gue itu sangat mengganggu kenyamanan gue atas hubungan ini. Yap, gue paling gak suka dengan pertanyaan seputar mantan.. Apalagi waktu itu dia pernah bilang, kalo hubungan itu akan mudah rusak ketika ada “Mantan”. Begitulah kira-kira kalimatnya..

Sejak kalimat ketidak sukaan gue dengan mantan itu terucap bertubi-tubi, semuanyapun berubah dalam hitungan detik. Ketika waktu itu perasaan yang sama-sama kita rasakan, ternyata berubah begitu saja dikarenakan jawaban dari pertanyaan dia sangat “menyakitkan” bagi dia.
Padahal gue gak punya niat sejahat itu untuk merusak segalanya, apalagi sengaja untuk menyakiti.

Nasi telah menjadi bubur, tai ayam udah bersatu dengan debu, perasaan berubah menjadi prasangka.
Andai aja waktu bisa berputar balik ya, mungkin semua orang pasti akan memiliki kesempatan yang sama untuk memperbaiki kesalahannya.

Gak ada manusia yang sempurna di dunia ini, dan gak ada cowok yang persis seperti cowok-cowok FTV. Ma’af jika beberapa huruf yang terkirim pada hapemu telah merubah segalanya, hingga tak kutemui mana jalan baik bagiku untuk memperbaiki semua ini. Semoga aja masih ada sedikit koneksi diantara radar kita, radar yang dulu selalu ada dan bertahan di keadaan cuaca apapun, sekarang entah kemana arahnya. d(^^)b

20 comments:

  1. weehh semoga radarnya ketemu yoo ting, atau gue boleh sumbang radar #eh *ehem XD

    ReplyDelete
  2. 'Kalo hubungan akan mudah karena mantan' really bang? I dont have one sih soalnya hehehe. Udah jangan galau-galau banget, semuanya pasti akan indah pada waktunya ting ting tingg.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semuanya pasti indah kok pada waktunya, mungkin harus ikhlasin kali ya :)

      Delete
  3. sebentar lagi kamu akan segera tamat nak, segeralah mencari calon dan menikah.

    ReplyDelete
  4. Emang mantan lu kenapa, Dan? anggota Yakuza? tapi emang sih, kata Orson Scott Card juga masa lalu merupakan salah satu hal yang paling krusial untuk menilai kepribadian seseorang. Mungkin makanya dia jadi begitu.
    Btw, boleh tukeran link blog ngga ya?

    ReplyDelete
  5. mungkin langsung menikah adalah jalan terakhir bang.. tetap optimis! :)

    ReplyDelete
  6. Ah, shit. Gue kalo baca tulisan yang tentang cinta begini, bawaannya merinding mulu. Bukannya apa-apa sih, soalnya gue baru putus sama cewe gue beberapa minggu yang lalu. *apaansih*

    Optimis aja lah, bang, kalo jodoh mah ga kemana. Makanya cari pacar yang belum punya mantan, haha. Semoga dapet penggantinya yg lebih baik lagi. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oke den, kayaknya elo emang gak cocok kerja di aer..

      Delete
  7. Semua pasti bakal indah pada waktunya ._.

    ReplyDelete
  8. tetap optimis '-')9 Waktu gak bisa kembali, tapi waktu yang tepat akan membuat segalanya indah (y)

    ReplyDelete
  9. Semua akan indah, pada waktunya ^^

    ReplyDelete
  10. yang kuat bang Ting *apaansih

    ReplyDelete
  11. jodoh nggak kan kemana bang :)

    ReplyDelete
  12. hubungan yang dihantui mantan itu emang gak baik, apalagi pas lagi pacaran, mantan datang minta dipacarin lagi.

    cewek emang sulit dimengerti

    ReplyDelete
    Replies
    1. Namannya juga mantan, gak selamanya bisaa mengerti apa mau mantannya..

      Delete
    2. iya, mantan emang gak sopan banget!! putusin aja mantannya!! putusin!!

      Delete
  13. uhuk. batuk-batuk bacanya aduh...

    ReplyDelete
  14. bukan menunda jawaban, tapi cewe butuh kepastian hati hehe :D

    ReplyDelete

Dimohon untuk berkomentar dengan penulisan yang baik dan sopan, agar mudah dipahami dan enak dibaca. Terima kasih :)