// // 45 comments

Rayain Malam Tahun Baru itu "HARAM"

Gue seneng banget dengan yang namanya keramaian, entah itu keramaian karena adanya konser dangdut, keramaian anak tetangga sebelah sunatan, kawinan, maupun keramaian karena meninggal. Tapi bukan berarti gue nggak punya waktu untuk menyendiri dan menggalau dengan apa yang telah gue perbuat selama ini.

Rame itu asyik aja, kita bisa terhibur dengan berbagai ekspresi wajah dan dihiasi pandangan yang berbeda. Liat orang pake topi tapi kebalik, kitanya bisa jadi ketawa karena lucu. Lihat anak kecil makan bakso, tapi sendoknya ikutan ketelen. Lucu aja, banyak hiburan yang tak terduga ketika ada keramaian termasuk tahun baru.

Orang-orang disekitar kita itu terkadang lucu juga, karena masih ada aja yang ngomong "Eh, nggak terasa ya besok tahunnya udah ganti aja nih. Perasaan baru kemaren deh ngerayain tahun baru 2013 nya" itu preeet banget!

Kemana aja lo selama ini, baru nyadar kalo bentar lagi tahun baru dan status masih tetap sama :P. Single dan masih pake acara kakak-adikan. Haaalo, bentar lagi 2014 loh masih jaman kakak-adikan gitu? Nggak malu sama ukuran celana dalam sendiri? Oke, yang ini gue nggak maksud ngomongin diri sendiri kok. Woles!

Oh iya, FPI selalu bilang kalo ngerayain malam tahun baru itu haram hukumnya bagi seorang muslim. Gue cukup setuju dengan kata-kata haramnya, tapi gue setujunya dalam artian haram yang lain. Haram yang gue maksudkan disini adalah singkatan dari kata "Harus Rame" (Haram) dan bukanlah sifat yang melarang dengan mengkait-kaitkan dengan agama tertentu. Terus demod an bikin macet, ancam ini ancam itu, yang pada akhirnya minta berujung dengan nasi bungkus juga. Nggak banget deh!

Gue orang indonesia yang menjunjung tinggi pancasila (Bhineka Tunggal Ika), gue orang islam, tapi gue bukan orang islam yang numpang hidup di indonesia dan seenaknya membuat peraturan sendiri. Gue menolak untuk menjadi arab dan mengikuti kebiasaan orang arab, gue cukup dengan cara gue sendiri dan mengikuti tradisi-tradisi di tanah kelahiran gue. Karena indonesia itu berdiri bukan dari islam doang, melainkan karena perjuangan seluruh rakyat indonesia waktu itu.

Ketika negara bersatu, eh ternyata timbul nih kelompok-kelompok yang nggak jelas asal usulnya kayak gini. Inilah sebabnya kalo pemimpin kita dalam hal ini adalah saudara SBY yang terlalu lembek dalam memimpin, akibatnya kalo udah begini siapa yang harus mempertanggung jawabkan semuanya.

Yup, gue agak sedikit emosi kalo ngomongin tentang orang-orang yang mengaku punya agama tetapi kelakuan kayak nggak punya Tuhan. Mengharamkan sesuatu tanpa sebab yang jelas, tanpa rasa pluralisme diantara kita. Trus, apa gunanya Bhineka Tunggal Ika yang selama ini dibuat...

Oke, sekarang gue pengen ngomongin tentang perayaan malam tahun baru deh. Bisa menyaksikan tahun baru lagi itu adalah suatu nikmat banget dari Tuhan untuk kita, soal ada kembang api atau kagak itu nggak penting deh.
Banyak banget cara mengungkapkan kegembiraan menyambut tahun baru tersebut, dan mayoritas orang-orang indonesia itu sukanya Ngumpul Rame-Rame dan Harus Rame (Haram).

Ada beberapa tradisi yang umum dilakukan disaat malam tahun baru, yang menurut gue ini pasti udah nggak asing lagi di sekitar kita.

#Pesta Kembang Api
Yuhuu, kembang api memang menjadi salah satu kegiatan yang paling sering dimainkan. Entah itu berukuran kecil, sedang sampe yang ukurannya gede banget. Oke, yang ini bukan kembang api namanya, tapi ini kebakaran akibat kembang api.
Waktu kecil gue itu udik banget, kalo ada suara kembang api gitu guenya langsung nangis sambil melukin emak. Kelas 5 SD gue juga masih udik, kalo ada suara gitu guenya langsung lari keluar rumah pengen lihat gimana bentuknya kembang api itu.
Ternyata kembang api itu keren ya, tapi masih keren lagi kalo kembang apinya itu kalo meletus ngeluarin duit sih. Ya keren aja gitu..


#Tiup Terompet 
Jujur gue jarang banget dengerin suara terompet gituan, jadi kalo denger suara terompet gitu guenya jadi seneng banget. Apa mungkin terompet itu jodoh gue, sampe-sampe bikin gue senyaman ini. Ya kagaklah, gue becanda kalee..


Walaupun banyak yang menolak dan mengharamkan merayakan tahun baru, gue pikir itu salah. Soal haram atau enggaknya kita lihat dulu dari dampaknya, untuk apa itu dilakukan. Kan jarang-jarang tuh ada pesta yang meriah gitu, mudah ditemuin disudut-sudut kota.
Kalo emang tahun baru hijriah ada yang begitu, gue juga mau mah lihat pesta kembang api dan tiup terompet bareng gitu. Jangan bawa-bawa kata-kata haram deh, kalo elonya sendiri nggak tau apa arti haram itu yang sesungguhnya.

Buat kalian yang setuju rayain tahun baru itu haram, tolong kalo bego jangan ngajak-ngajak orang yang nggak tau apa-apa ya.

Sumber Foto :
www.washingtonpost.com
google.com
merdeka.kom

45 comments:

  1. yup. setuja.
    stuja ama sttmen ngaku beragama tp kelakuan kayak nggak punya tuhan
    padahal rosul ajah kalo ada apa2 musyawarah, bukan langsung cari ribut, ganas dan mencekam.
    intinya, hablunminannas ama hablunminallahnya ajah dah bagusin.
    tos kaki daaan
    #tapi, gue nggak suka keramean sih {urusannya?}

    ReplyDelete
  2. dirayain ato ngga sama aja,,, biasanya taun baru di tmpt gue itu HUJAN,, 3 taun tuh bayangin, setiap mau keluar taun baruan,, eeeeeh hujan, mending klo hujan duit, hahahahaa,,

    ReplyDelete
  3. Seharusnya sih tahun baru jadi momen untuk introspeksi diri aja. Biar tahun depannya lebih sukses lagi, Biar ngga jadi orang yang buang-buang waktu. Biar semua kejelekannya berkurang satu-persatu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju banget, dari pada sibuk mengharamkan ini dan mengharamkan itu kayak diri sendiri udah bener aja :D

      Delete
  4. Kalau ngerayain tahun barunya pake uang haram (haram dalam artian sebenarnya), barulah bisa dibilang haram. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. HARUUUSS RAMEEE bangg pokonyaa bener tuhh !!

      Delete
  5. Umur sudah kepala 2 dan gue belum pernah ngerayain tahun baru sekalipun. :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya rayain tahun baru nggak harus ngapa-ngapain kok, cukup seneng lihat kembang api aja udah asyik..

      Delete
    2. Kalo liat kembang desa juga gpp kan Dan? :')

      Delete
  6. Sebenernya kita terlalu mengikuti budaya luar. Merayakan sesuatu yang berlebihan itu nggak baik, apalagi cuma buang-buang uang, dan tenaga. Kalau kita lihat kebawah? masih banyak orang yang masih menangis, disaat kita sedang gembira dengan merayakan sesuatu yang gak perlu, itu menurut gue aja sih. Hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenarnya kita nggak ngikutin budaya luar, tapi itu emang udah tradisi (udah umum).
      Namanya juga kita semua masih pake kalender masehi, kecuali kalo kita pake kalender hijriah...
      Soal yang menangis atau enggak, itu soal keadilan dari pemerintah doang. Toh nggak semuanya biaya malam tahun baru itu dibiayai oleh pemerintah, tapi dari pihak sponsor yang ikut mensukseskan acara.
      Secara tidak langsung, ini juga menjadi hiburan rakyat setahun sekali dan gratis...
      Nggak ada hubungannya sama haram atau enggaknya juga sih, ini murni hiburan gitu. :)

      Delete
  7. yang namanya tahun baru masehi itu atau sesuatu yang berasal dari orang kafir atau nonmuslim itu sudah jelas haram ditambah dengan kembang apinya sama saja membakar uang kita dong he..he..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh bro, artinya kafir sendiri kamu tau nggak sih apaan?
      Indonesia ini ada 6 agama, nggak semuanya islam.
      Rayain tahun baru itu bukan untuk foya-foya, tapi itu cuma kemeriahan nyambut tahun baru doang. Bisa dikatakan hiburan rakyat.

      Kalo situ ikut ngerayain dan manikmati hiburan di malam tahun baru, situ siap mengaku jadi kafir ya? ha ha..

      Delete
  8. gue malah takut sama keramaian, soalnya udah sering dapet doktrin dari banyak orang.
    keramaian = bnyak orang jahat.....

    ReplyDelete
  9. Good bang gue like pkonya HARUS RAMEEEE ..!jarang2 kn setaon sekali ini yaga

    ReplyDelete
  10. Menurut ku sih memang banyak hal negatif nya dalam merayakan malam tahun baru daripadah hal positif nya . Lebih baik intropeksi diri baik2 untuk lebih baik di tahun berikutnya... Untuk fpi sendiri aku setuju dengan nya bukan berarti aku anggota fpi y. Apa yg ia lakukan sudah sesuai prosedur ,gk mungkin mereka anarkis kalau jalan baik2 ditempuh . Cuma banyak berita-berita tentang fpi yang dipelintir dan dibuat seolah olahf2 fpi itu anarkis.... Klu gak ada fpi ini pasti negara ini negara banyak berbuat perbbcuatan tercela . Fpi sendiri itu di buat oleh negara dan di pelihara oleh pihak kewajiban jadi bukan asal ada ja fpi itu .

    ReplyDelete
  11. Wah, tahun baru ini haram. Harus rame..

    ReplyDelete
  12. Ngerayain tahun baru itu Haram! Dengan syarat dan ketentuan: Ngerayain tahun baru sambil berbuat yang haram. Kalo cuma rame-ramean, kenapa haram? @_@ Yuk ramenin!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju bro, malam tahun baru itu juga sebagai hiburan alternatif lah untuk kita semuanya.
      Buat para PKL juga bisa meraup rezeki, begitupun dengan kitanya terhibur dan terlepas dari kepenatan aktivitas sehari-hari.

      Delete
  13. Gue orang islam, dan gue setuju sama FPI yang bilang kalau ngerayain malam tahun baru itu 'Haram'. Sebenarnya sih, kembali lagi tergantung kepercayaan masing-masing. Gini deh, kenapa bisa ngerayain malam tahun baru itu disebut 'haram'? Nih, yang pertama, 'Petasan/Kembang Api' Yang gue tahu, kalau mainan seperti itu identik dengan membakar UANG. Intinya sih, buang-buang uang. Oke, pasti lo bilang 'Namanya juga buat hiburan' Gue setuju, tetapi menurut gue masih ada cara lain untuk menghibur diri selain dengan cara itu. Yang kedua, ngerayain tahun baru hanya untuk foya-foya. Beli terompet yang besoknya langsung rusak, beli petasan yang cuma sekali meledak. Yang ketiga, itu bakalan mengganggu esok harinya, coba deh, kalau malam tahun baruan pastinya sampai dini hari, terus tidur kebablasan sampai siang dan nggak sempat shalat subuh(untuk orang islam) Yaaaa... Tapi sih, ya tergantung diri sendiri dan kepercayaan masing-masing :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oke, kalo elo ikut ngerayain malam tahun baru berarti siap jadi "haram" ya? :P

      Delete
    2. Siap! 15 tahun gue hidup di dunia belum pernah sekalipun gue ngerayain tahun baru.

      Delete
    3. ngenes banget, adek ku yg 2 thun aja ngrayain tiap tahunnya. wkwkwk

      Delete
  14. hmm. gua gak ngerti ya kenapa orang indonesia demen banget memperbesar masalah yang sepele. dan kenapa semua hal bisa tiba-tiba dianggap haram. apa hak manusia menentukan sesuatu itu haram atau tidak.
    pluralisme di indonesia itu tidak ada. lebih banyak orang arab daripada orang indonesia di negara indonesia ini.
    payah deh sob. tapi gua setuju sama pendapat lo. kalau gak suka, ya gak usah ikut rayain. gak usah bilang haram

    ReplyDelete
  15. Haha, ternyata harus rame. Tapi yang gw gak setuju dari perayaan tahun baru sih kembang apinya, bisa jadi polusi dan global warming, walaupun emang seru sih. Selain itu sampah-sampah juga berserakan setelahnya walaupun ada yang mungut tapi gak mungkin juga bisa dibersihin 100% di seluruh dunia. Mungkin lebih bijak kalo tahun baru tuh kumpul-kumpul aja sama nyateee.. :D

    ReplyDelete
  16. Ahhhh, gue setuju sama Bang keritinggg nih. Bhineka tunggal ika! Huh Kita Indonesia. Menurut eke Merayakan tahun baruan adalah salah satu kemudahan yang di beri Tuhan untuk hamba nya yang ada dibumi ini, asssekkk. apa coba??????? Kebahagiaan! Ya Tuhan memberikan kebahagiaan dengan Mudah. Alhamdulillah. Thanks God. Yang gue lihat rakyat indonesia bergembira bersama kok merayakan tahun baru, this is Indonesia guys. Ini tahun barunya Indonesia. Gue? Moslem. Gue bukan tipe orang yang terlalu mengejar akhirat, dengan ibadah yang berlebihan, puasa 24 jam, dan itu.... mengharamkan sesuatu yang gue sendiri gak tau asal-usul kenapa itu Haram? . Ya gue di kasih hidup di dunia untuk kehidupan gue di akhirat, dan bagi gue Dunia-Akhirat harus imbang. Tapi gue ngerayain tahun baruan, bukan untuk nantinya gue ngerayain di akhirat juga loh. #apasih... Kembali ke Lap-top. Bohong banget kalo ada yang sedih, nangis, guling-guling, liat Kembang api meletas meletus di langit yang gelap diantara bintang bintang yang gemerlap, ya kan? ehem. Oke, Apa sih haram itu? Haram adalah jika dilakukan Berdosa dan jika tidak dilakukan berpahala, begitulah kira-kira, dannnnnn apakah membuat oranglain tersenyum, bahagia, bergembira dimalam tahun baru itu Dosa?

    ReplyDelete
  17. wah gw jg masih udik dong bang, kalo ada suara gitu guenya jg langsung lari keluar rumah pengen lihat gimana bentuknya :( padahal udah kuliah

    ReplyDelete
  18. Bang dani, selain rame,tradisi,dan hiburan masyarakat, untungnya ngerayain tahun baru apa bg?
    banyakan ruginya kali,global warming,memicu seks bebas,copet,kecelakaan,hura-hura(terutama remaja yg msi dikasi ortu),

    kalo mau di jadiin tradisi kenapa hrus nyerap budaya luar?kenapa tahun baru gak nonton ketoprak,wayang atau sigale-gale gitu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tahun baru itu bukan soal rugi dan untungnya, kita bukan jualan di sini.
      Tapi bagaimana kita melihat bagaimana kebersamaan, karena kebersamaan itulah indonesia. Kita juga harus bertoleransi dengan yang lainnya, bukan cuma berpihak dengan suatu kelompok doang.

      Soal seks bebas?
      Yup, di Saudi Arabia itu cewek-ceweknya hampir 24 jam pake jilbab dan pakaian tertutup semua. Tapi apakah kasus pemerkosaan hilang di sana? tidak! Apakah mereka mereyakan tahun baru, rame-rame turun ke jalan? Tidak!
      Seks bebas nggak bisa di kait-kaitkan dengan suatu keramaian, tapi lebih kepada diri sendiri bagai mana cara menjaga hawa nafsu dan kelamin..

      Kenapa Harus budaya luar?
      Sebenarnya kita punya tradisi dan budaya sendiri, petasan itu sudah ada sebelum indonesia mengenal kembang api. Sejak kerajaan-kerajaan dulu juga udah ada. Tradisi orang betawi misalkan, setiap ada perkawinan atau sunatan, mereka menggunakan petasan. Apakah budaya luar?

      ha ha.. situ kebanyakan nonton sinetron kali ya dibandingkan nonton berita atau baca-baca gitu.
      Coba deh lihat di daerah Jawa tengah, solo mengadakan wayang kulit semalam suntuk untuk menyambut tahun baru. Di DKI Jakarta juga gitu kemaren, panggung rakyat ada di mana-mana. MUlai dari khusus marawis, keroncong, musik betawi DLL..
      Mungkin lebih banyak baca-baca ya, kebetulan gue tukang kepoin berita banget.. he he :)

      Delete
  19. semua tergantung niat dan tujuan aja sich kalau menurut aku
    kalau msu mesum ya haram
    tapi kalau mau jualan bakso cari nafkah sambil lihat kembang api .... ya haram gak ya ?

    ReplyDelete
  20. Gue manggut-manggut aja deh baca komentar-komentar di atas. Mungkin ada benarnya ngerayain tahun baru itu haram. Haram kalo di dalemnya minum-minuman keras, haram kalo di dalemnya mainan party seks, dll. Tapi yang diharamkan bukan ngerayain tahun baruannya, tapi kegiatan di dalemnya yang dilakukan oleh orang-orang berperilaku menyimpang. Gue Orang Jelek Professional, sekian dan terimakasih.

    ReplyDelete
  21. semua emang tinggal presepsi orang. yah, selama kita punya dasar pemikiran yg kuat, why not? balik lagi, apa kegiatan dan dampak yg kita lakuin pas tahun baru. :)

    ReplyDelete
  22. Haram = Harus Rame. Yakeleussss -_-

    ReplyDelete
  23. hati2 niup kembang apinya ntar meledug hehe..yang penting rukun dan damai...yg nga ngerayaan juga harus dihormati. Kalau kita merayakan juga asik2 aja. Semua boleh punya pendapat.

    ReplyDelete
  24. Harus Ramee . .
    tampilan blognya (y) mntap cuy , ,

    ReplyDelete
  25. yang paling bener pas malam tahun baru ya.....tidur seperti biasa aja keleeeuuuus

    ReplyDelete
  26. Yang penting dari tauh baru ama siapa, bukan tempatnya Bang! :-)
    Keren.

    ReplyDelete
  27. tahun baru bukan bakar uang mas2 tau mbak2, tu liat dan plototin sendiri wes lw yg di bakar petasan. wkwkwkwk dan klau d itung yntung ruginya semua untung k. para pedagang jajanan, petasan dll dagangannya laku keras. kalu d blang haram mana tuh patokan aturan halal haramnya. apa ada di al qur'an dan hadist. bisa d tinjau lebih dalam

    ReplyDelete
  28. Hai, postingan yg keren! Numpang mampir ya, ada info lomba blog keren nih http://pujaputri.blogspot.com/2014/01/dumet-school-tempat-paling-tepat-untuk.html Hadiahnya lumayan loh, enjoyed!:)

    ReplyDelete
  29. bahahaha ngakak abis, lo sendiri ngerayaain gak bang?

    ReplyDelete
  30. Haram engga-nya itu tergantung 'isi' di malam tahun barunya. Kalo cuman bakar-bakar ayam sambil nongkrong ye kagak. Kalo bakar-bakar sambil bikin video 3gp baru haram.

    ReplyDelete

Dimohon untuk berkomentar dengan penulisan yang baik dan sopan, agar mudah dipahami dan enak dibaca. Terima kasih :)