// // 18 comments

Tradisi ikut-ikutan yang ada disekitar kita

Terlahir sebagai cowok yang masih dipertanyakan status asmaranya ini, gue mengakui jika gue adalah hasil dari tradisi ikut-ikutan orang tua gue sendiri. Bahkan gue yang sekarang masih disiksa dengan skripsi ini juga nggak mau dibilang sebagai orang munafik, tapi gue mengaku kalo hampir 80% apa yang gue lakuin selama ini merupakan hasil dari ikut-ikutan dari apa yang orang lain disekitar gue.

Mulai dari kegiatan sehari-hari gue, seperti mandi pagi, sarapan pagi, sikat gigi, dan bok*er semuanya merupakan hasil ikut-ikutan temen gue. Gue merasa nyaman aja menirukan kebiasaan temen-temen gue, mungkin kalo gue nggak punya temen mungkin gue nggak pernah mengikuti tradisi ini.

Gue nggak kebayang aja kalo gue terlahir dan dibesarkan ditengah hutan belantara didaerah antah berantah, mungkin gue nggak akan kenal dengan yang namanya "indahnya punya pacar" dan "sakitnya diselingkuhin pacar" itu pasti.

APAKAH YANG ELO LAKUIN ITU TERMASUK TRADISI IKUT-IKUTAN JUGA?
Jawabannya : BISA JADI, IYA!

Tapi gue nggak mau ngebahas tentang apa aja yang pernah elo ikutin dari orang lain, sekarang saat gue ngebahas tentang beberapa fakta tentang ikut-ikutan yang ada disekitar kita.

#Pertama
Demam Boyband dan Girlband, tepatnya beberapa tahun yang lalu, bahkan kita semua tahu kalo demam boyband dan girlband ini sedang hangat-hangatnya dilayar kaya tv kita. Hanya bermodalkan wajah dan style korea dan sedikit alay semuanya sudah bisa dibilang "Sukses" sebagai Boyband dan Girlband.
Namun apakah semuanya sukses? Jawabannya tidak!

Menurut gue jumlah Boyband & Girlband di indonesia saat ini mencapai lebih dari 400 kelompok, hanya saja sebagiannya belom pernah muncul di TV.
Salah satunya adalah boyband gue dan temen-temen gue, tapi oke abaikan ini kawan.
Jangankan untuk mengigat satu-satu nama personilnya, mengingat nama grupnya aja gue udah bingung duluan. Nggak ada kerjaan banget sih, ngapalin nama mereka. Mending kalo jumlah personilnya 6-7 orang, nah kalo yang jumlah personilnya lebih dari 40 gitu, apalagi wajahnya hampir sama semuanya.


#Kedua
Ajang pencarian bakat,
Seperti yang kita semua tau, bahwa akhir-akhir ini banyak banget ajang-ajang pencarian bakat yang menurut gue juga termasuk didalam ajang ikut-ikutan dari tv sebelah. Mungkin dikarenakan tv sebelah rame banget, jadinya mereka membuat program yang serupa untuk menarik pononton juga. Tapi bersyukurlah kalian, tukang haji naik bubur nggak pernah dimasukin kedalam ajang pencarian bakat.

Dari beberapa acara pencarian bakat, gue paling aneh dengan Indonesia Mencari Bakat TransTV. Sistem penilaiannya sangat membingungkan, gimana cara memilih juaranya kalo peserta memiliki bakatnya berbeda-beda.
Misalkan ada yang nulis dan gambar-gambar di pasir, absurd banget.
Itu cara nilainya gimanasih? padahal peserta yang bisa gambar-gambar dipasir itu cuma dia sendiri alias peserta tunggal.
Mudah-mudahan kembali kejalan yang benar deh..

#Ketiga
Smartphone, 
Dulu gue pikir smartphone itu adalah sebuah kebutuhan, namun pada akhir-akhir ini gue menilainya sebagai tradisi ikutan-ikutan temen biar dibilang gahoooll. Gue ngomong begini bukannya tanpa alasan, karena keponakan gue yang notabenenya masih SD udah minta dibeliin BB dengan orang tuanya.

Ada juga yang udah dewasa, pengen beli BB tapi waktu udah punya malah dipake Broadcase Massege yang nggak jelas. Mungkin dia pikir itu penting kali ya?
Masih mending kerjaannya cuma BC, tapi ada juga yang punya Smartphone tapi cuma dipake untuk pamer doang.


#Keempat
Kawat gigi,
Namanya juga manusia, semuanya pengen terlihat sempurna dimata orang lain, terlebih lagi pada kaum hawa.
Apakah guenya yang kuper, atau guenya yang baru ngeh. Kalo ternyata behel itu adalah kebutuhan kesehatan, tapi gue nggak pernah nemu tuh temen-temen gue waktu SMA dulu yang pake behel. Berarti bisa disimpulkan ini adalah ikut-ikutan dong, bisa jadi bisa jadi....
Sebenarnya gigi gue ini pake behel juga, tapi kenapa nggak kelihatan? Ma'af behel gue adanya didalem. 

#Terakhir
Long Distance Relationship
Gue pikir LDR ini juga termasuk salah satu tradisi yang menurut gue ikut-ikutan, yang pada awalnya mereka ini merasa bosen diselingkuhin mulu sama pacarnya dan merekapun merasa pacaran itu nggak harus bisa bersama.
Sebenarnya gue adalah korban LDR, waktu itu gue masih semester awal dan harus kuliah keluar daerah. Yang secara nggak disengaja, ini akan membuat hubungan gue dengan (bekas) pacar gue itu terganggu.
Sebenarnya gue nggak bisa LDR, karena menurut gue LDR itu buang-buang waktu.

Sayang-sayangan, kangen-kangenan tapi nggak pernah bisa megang. Maksudnya pegangan tangan, atau apalah itu namanya...
Karena kita pasti membutuhkan sentuhan dari pasangan, genggam tangan pacar misalkan biar dia bisa tenang disaat dia dilanda kegelisahan.

Atau dengan mencubit pipinya, biar dianya bisa senyum disaat seddih, dan masih banyak yang lainnya dan nggak bisa gue sebutin satu persatu didalam blog ini. Karena kalo gue sebutin, bisa-bisa gue didemoin sama FPI. Ya kaleee..
Akhirnya gue memutuskan untuk LDR, namun apa yang terjadi setelah menjalin hubungan jarak jauh selama 2 minggu? Kita berantem dengan berbagai alasan, dia nuduh gue punya selingkuhanlah... Gue nggak perhatiin dialah, malem minggu nggak pernah kerumahlah...... We Te Ef.

Akhirnya sistem saraf gue menyerah, gue nggak sanggup dengan sikap cewek yang kayak gitu. Gue tau nggak ada cewek yang sempurna, tapi gue yakin gue nggak mau nyakitin dia, ya udahlah gue pikir keputusan gue ini adalah tepat.. Walaupun pacarannya udah 2,5 tahun tapi kita putus gara-gara LDR 2 minggu.
Yang berlalu biarlah berlalu...

Kesimpulannya, kita adalah orang yang ikut-ikutan orang lain. Atau cuma gue doang, ya beginilah yang namanya hidup. udahlah ya,...

18 comments:

  1. Ada juga yang punya smartphone, eh malah dipakenya cuman buat alarm, kalkulator, kamera, sms, atau telpon.. ada :|

    ReplyDelete
  2. Hahaha, masih ngakak aja gue ting baca postingan lu. Udah lama ngga main ke blog ini padahal. Dan, itu AFI ngga dimasukin sekalian?

    ReplyDelete
  3. Kalau jomblo tradisi ikut ikutan jugak gak bang ? soalnya temen aku pada jomblo jugak kebanyakan.

    ReplyDelete
  4. Paling parah ya kawat gigi tuh.. Mau keren aja sampai segtunya yak haha. Terus ada lagi celana chino, sampe bosen ngeliat orang pakai baju item terus bawahannya celana chino.

    Kerennya Indonesia ya gitu, banyak musimnya..

    ReplyDelete
  5. Gue Ikut-ikutan nimbrung komen...
    Ada lagi kamera DSLR, cuman buat gantung-gantung leher

    ReplyDelete
  6. Sebelumnya, gue mau bilang Broadcast pake "t" bukan "e".

    Pada dasarnya sih kita (manusia) ini emang ikut-ikutan, biar bisa ngikutin jamanlah.

    Lo kapan jadiannya sama pacar lo ? naek apa ? bisa ketemuan gimana ceritanya ? :|

    ReplyDelete
  7. Smartphone ku kok ga bisa kalkulator ya?

    ReplyDelete
  8. Bener sih, kalo dipikir-pikir jadi banyak juga kejadian-kejadian ikut-ikutan kayak gini. Sampe gue juga jadi curiga, jangan-jangan gue nafas juga ikut-ikutan -_- hmmm.

    ReplyDelete
  9. ettdaaah, ternyata LDR juga bisa jadi tradisi ikut-ikutan ._.

    ReplyDelete
  10. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  11. Kaca mata frame gede juga lagi musim.. Dimana-mana pasti ada aja orang yang pake.. Tapi cuma buat gaya ._.

    ReplyDelete
  12. ahahah,, LDR juga tradisi ikut2an ternyataa -__-

    ReplyDelete
  13. LDRan ikut-ikutan? Apa kabar saya yang sejak pertama kali pacaran sampe sekarang udah-jomblo-lagi LDRan teruuuus? :'''( *curcol:))

    ReplyDelete
  14. indonesia mentalnya mental peniru sih, makanya ada juga yg suka plagiat :/ niru2 budaya luar negeri yang belum tentu keren

    ReplyDelete
  15. Kevin : Ada banget, salah satunya gue.
    Dwi : AFI nggak gue masukin, karena udah lama banget, yang terjadi pada akhir-akhir ini ajadeh yang gue masukin
    Lara : Jomblo itu nasib kali ye,:P
    Fadhli : Iya juga sih, banyak musimnya.
    Deva : Ada banget, gue pernah liat yang begituan.. :)
    Angga : Oh begitu, maklum deh. Baru belajar nulis yang bener nih :D
    Rizki : Mungkin itu stupidphone kali. eh...
    Gayuh : Bisa jadi, ..
    Indriyani : iyahh..
    Wamela : bener banget tuh, fotonya pake gaya bebas.
    Aiman : Kaca mata, bener sih. Tapi gue nggak pake kaca mata, karena kaca mata menurut gue itu kebutuhan kali ya..
    Rizka : Ketawanya jangan disini bisa? ntar akunya naksir.. :(
    Annskaa : Kasian banget sih, cari dong..
    Asha : Iya, kamu hebat..

    Terima kasih kawan-kawan yang udah komentar. Kritik dan sarannya sangat diterima sekali.. :)

    ReplyDelete
  16. hahahaa, true banget inimah :v

    ReplyDelete
  17. aduh ini blog pembahasan nya pada kocak

    ReplyDelete

Dimohon untuk berkomentar dengan penulisan yang baik dan sopan, agar mudah dipahami dan enak dibaca. Terima kasih :)