// // 15 comments

Minggu pertama bukan sabtu terakhir

Hai hai, semuanya. Nggak terasa udah dibulan mei aja nih, rasanya kemaren sore masih dibulan april deh dan 31 hari sebelumnya lagi masih dibulan maret. Oke, mungkin nenek-nenek yang lagi skripsi juga udah tau tentang itu.

Kenapa waktu itu berjalan begitu cepat? Apakah waktu juga harus mengerti apa yang gue rasakan saat ini atau guenya yang terlalu lama untuk move on dari mantan-mantan gue dan nggak menyadari kedatangan bulan ini.
Ah, bodo amat gue harus mikir sampe sejauh itu. Toh otak gue juga belum mampu berpikir sejauh itu, mikirin jalan menuju kampus aja gue sering nyasar.
Yang penting gue udah ngelunasi tunggakan listrik bulan kemarin, gue udah lunasi utang ama ibu kost dan gue udah balikin odol yang pernah gue pinjem dari tetangga sebelah.
Temen gue pernah nanya begini..
Beneran elo pinjem odol ama tetangga sebelah ting, buat apaan tuh odol?
Dan gue jawab..
Ya buat obat kuraplah bego!!
orang bego nih.
Kadang-kadang gue itu kayak orang bego banget, noraknya gue itu udah tingkat provinsi lebih tepatnya. Misalkan gini, gue lagi nungguin hari H itu rasanya lama banget dan gue selalu ngeluh "Duh... Hari H kapan lagi ya? Gue kangen nih.."

Tapi kalo hari H itu tinggal ngitung jam doang, guenya malah kayak orang kebelet boker dan untuk ketoiletnya gue harus sewa ojek dulu.
Biasanya gue bakalan ngomong gini ...
"Waktunya kok cepat banget sih, nggak bisa ditunda dulu ya hari H nya. Guekan masih jomblo nih"
Oke, sekali lagi gue itu norak banget.
Nggak nyambung ya? Norak.

Kenapa gue sangat merindukan bulan april? Apakah gue membenci bulan mei? Jawabannya "Nggak juga tuh".
Gue emang punya banyak cerita dibalik bulan april dan mei, mulai dari cerita yang menguras air mata gue sampe yang menguras isi kantong gue. Mulai dari yang sedih aja ya, dibulan april beberapa tahun yang lalu gue pernah kehilangan orang-orang yang gue sayang. Gue kehilangan nenek gue dan dua tahun setelah itu kakek gue juga ikut ninggalin gue. Paman gue ikut ninggalin gue setahun setelah itu, mungkin karena tuhan emang sudah mengatur semua itu.

Kedua gue pernah kehilangan seseroang yang gue sayang dan itu dibulan april, Ya.. Lagi-lagi mungkin tuhan emang berkata lain. Dan yang terakhir dibulan april ini gue masih ngejomblo, ehem... Lagi-lagi tuhan berkata lain deh.
Atau emang guenya yang sulit buat move on, he he he.. Mantan gue ketawa lebar tuh, kalo dia tau gue ngomong beginian.

Nah buat yang nguras kantong, gue punya banyak tragedi yang nggak bisa gue ceritain disini karena ntar bakalan nyampah kayak muka gue.
Masih dibulan april dan mei beberapa tahun yang lalu, gue pernah kecelakaan akibat nabrak ibu-ibu yang nyeberangi jalan raya nggak pake mikir dan tuh ibu-ibu langsung lewat gitu aja kayak nggak berdosa.

Alhasil gue harus tebusin biaya pengobatan tuh ibu serta biaya perbaikan kenderaannya, sedangkan gue cukup beli obat kurap buat nyadarin gue agar nggak kebut-kebutan lagi dijalan raya.
Yang menguras kantong selanjutnya, gue pernah menjadi perokok expert tingkat kecamatan. Gimana nggak nguras kantong, gue bisa ngabisin 2 bungkus rokok dalam sehari dan gue tahan nggak makan hanya demi rokok. Beberapa bulang gue alami ini, akhirnya gue harus terbaring di salah satu rumah sakit dan ditusuk jarum infus.
Waktu itu temen gue nanya.. "Lo sakit apaan ting, kok pake diinfus segala?"
Dan gue jawab ama mereka,.. "Kurap gue kambuh nih.."

Nyesek banget catatan hidup gue dibulan april dan mei.. Ditambah lagi status jomblo gue yang semakin menambah sesaknya hati ini, sampe harus gue ngemis-ngemis buat cariin pacar. Upssss..Tapi gue hidup nggak sehina itu kok, jomblo menurut gue itu wajar. Gue selalu menganggap kalo semua itu adalah seleksi alam, ada malam ada siang walaupun ada senja tapi senja adalah peralihan siang berganti malam doang begitupun degan pagi.

Jomblo bukan berarti homo” gue masih ingat banget ucapannya abang/paman/ guru gue Mongol. Hidup menjomblo itu terkadang dipandang hina oleh orang-orang disekitar kita, termasuk orang tua dan lingkungan keluarga gue. Mereka menganggap gue nggak laku atau diragukan status lelaki gue, padahal gue nggak sehina itu.

Gue nggak begitu paham apa yang ada dipikiran orang, mereka menganggap pacaran itu adalah sebagai kewajiban terutama untuk cewek-cewek. Kalo aja ngejomblo sebulan, itu rasanya dunia kayak mau pecah. Pusing tujuh kelilipan, dan terus bikin status galau dan noraknya lagi minta dicariin pacar sama teman-temannya. Its true story..

Menurut gue jomblo adalah waktu yang tepat untuk berkarya, bukan berarti gue nggak tertarik ama cewek ataupun cewek nggak ada yang tertarik ama gue. Gue hanya nggak mau mengulangi, buat nyakitin hati mereka. Karena gue tau gue orangnya emang cemburuan, walaupun banyak orang yang ngomong cemburu itu wajar bagi gue cemburu itu nyiksa banget.

Woles aja deh, apa kata orang. Yang penting gue masih hidup dengan apa yang gue punya dan yang gue jalani...Dan gue hepi dengan semua ini.

Buat elo yang masih sendirian, santai ajadeh. 
Jodoh emang nggak akan kemana, tetapi kita juga jangan lupa mencintai itu nggak harus pacaran kok.. Biar nanti kalo dia pergi, lo nggak terlalu sakit dibuatnya. Ini yang selalu gue terapin didalam hidup gue, hati cukup satu tapi selir hati boleh seribu..
Happy May Day to all..

15 comments:

  1. mar .... ingat "Tuhan" bukan "tuhan" Re: Paragraf 6

    ReplyDelete
  2. semangatttt berkarya untuk para jomblo2 di Indonesiaaa..yeaahhh!

    ReplyDelete
  3. Semangat laskar jomblo *ambil ikat kepala lalu bendera putih -.-

    ReplyDelete
  4. JOMBLO NOT DEAD! *karena punk not dead sudah terlalu mainstream*

    ReplyDelete
  5. Eh, emang lo ada mantan ya? haha.. jomblo tuh enak cuk, lo bisa lirik2 cewek lain, godain cewek lain.. Tapi pacaran lebih enak lagi sih,, wkwk

    ReplyDelete
  6. bang sekilas gue baca.. ini gue baru bener bener baca , tapi sekilas gue baca "jomblo bukan berarti homo" itu gue RT banget hohohoo

    ReplyDelete
  7. jomblo bukan berarti homo. *catet*

    ReplyDelete
  8. sip lah, be calm saja

    ReplyDelete
  9. Jomblo Shalihah? so What gitu lohh

    http://rohis-facebook.blogspot.com/2011/10/jomblo-shalihah-so-what-gitu-lohh.html

    smg bermanfaat yeee.. *smile

    ReplyDelete
  10. Jomblo bukan homo.. Kayak lagunya Saykoji.. ^^b
    Tapi nih baaang.. Gue adalah satu diantara sekelumit remaja cewek yang menikmati hidup tanpa pacar dan memanfaatkan waktu untuk berkarya serta mengejar prestasi.. Contohnya, ikutan olimpiade sains, belajar, nge-tweet *eh* dan berorganisasi.. Life wouldn't come to an end just because you are single =]

    ReplyDelete
  11. mantap. teruslah berkarya dan berbagi untuk semuanya
    salam perkenalan

    ReplyDelete
  12. agak miris juga gue baca, gimana kurapnya udah sembuh ?

    ReplyDelete
  13. Jomblo itu bukan homo, mungkin jodohnya masih ditangan tuhan.

    ReplyDelete
  14. Untung gk nguras kolem ya bang... hahahaha :D

    ReplyDelete

Dimohon untuk berkomentar dengan penulisan yang baik dan sopan, agar mudah dipahami dan enak dibaca. Terima kasih :)