// // 12 comments

Aku Suka Tetek (Bukan 18+)

Semua orang pernah punya hobby dan kesukaan masing-masing, dan tidak sedikit pula hobby itu yang membawa mereka menjadi “Orang Sukses”. Seperti andik Vermasnyah misalnya, yang dulunya hobby bermain bola di empang, dan sekarang dia bisa membiayai hidup dan keluarganya dengan hobby bermain bolanya itu. Contoh lainnya juga kita lihat dari keberhasilan “Sinta dan Jojo, yang awalnya hanya hobby Lypsinc, sekarang dia terkenal gara-gara video lypsincnya di tonton banyak orang. #Walaupun akhirnya masuk IKLAN SOSIS juga!!

Sinta & Jojo
Tapi terkadang masih ada juga orang-orang yang tidak bisa menjalani kesukaan dan hobbynya itu dengan sesuka hati masing-masing, di karenakan pilihan hobby dan kesukaannya itu bersebrangan dengan pendapat orang terdekat, bahkan di larang oleh orang tuanya. #Sadis banget bukan?

Salah satu korbannya adalah gue, gue sebenarnya punya “Sejuta” hobby. Mulai dari “Hobby Ngeblog, Nulis, Ngeband, Tawuran, Dll ” Oke yang terakhir jangan di tiru!!. Tapi sangat di sayangkan banget teman-teman, Semuanya kandas di tengah jalan. Hanya karena hobby gue itu ternyata tidak di restui oleh orang tua gue tanpa ada penjelasan yang jelas dari mereka. #Sebenarnya gue ini anak siapa?

Menurut gue kesukaan dan hobby seseorang itu sebenarnya adalah Hak bagi sesorang, dan lagian hobby juga gak selalu di bawa sampai mati. Hobby itu hanyalah sekumpulan pekerjaan yang nantinya pasti akan berubah dengan sendirinya teman, seiring bertambahnya usia, perubahan waktu dan zaman.

Sebagai contohnya : Mungkin di waktu kecil elu suka banget maen masak-masakan ama temen-temen sebaya elu, padahal elu adalah seorang cowok (Ini Cerita pribadi gue banget!!). Seharusnyakan elu malu ama temen-temen elu yang mayoritas adalah cewek. Tapi apa boleh buat, ini hanyalah hobby semata teman-teman.
Terus, ada juga di waktu kecilnya suka banget main dokter-dokteran. Tapi nyatanya sekarang, “Elu gak lagi main dokter-dokterankan?”. Yang gue herankan, kenapa masih ada orang yang hobby masa kecilnya masih di bawa sampai besar. Contohnya “Suster ngesot dan suster keramas”, itukan hobby dokter-dokteran saat mereka masih kecil, kenapa harus di bawa sampai dewasa gini sih? Untuk nakut-nakutin lagi. #Mendingan jadi badut aja kek!!

Menurut gue, orang tua itu memang wajib memberi kesempatan untuk anak-anaknya di dalam “memberi waktu” untuk bermain dan menjani hobby dan kesukaan sesuai keinginan anaknya sendiri. Karena secara tidak langsung, hobby juga salah satu masa depan anak-anak mereka.

Oke, di atas gue bikin judul “ Aku Suka Tetek”. #Pikirannya jangan jorok dulu woy!!
Gue jelasin dulu ya, dulu sewaktu gue masih SMA, gue tuh ALAY banget (Dan Harus gue akui itu). Walaupun gue alay, tapi gue masih tetap menggunakan EYD loh teman-teman “Ejaan Yang Diselangkangan”.
Di SMA, tepatnya gue masih duduk di kelas XI (Sebelas) gue itu suka banget nge-randomkan kata demi kata yang gue tulis. Mencampur adukkan ejaan, bahkan mengkritingkan kata-kata yang telah ada. #Nah Bingungkan elu? Gue aja bingung kok....

Waktu kealay-an gue itu muncul, gue selalu merubah kata demi kata. Salah satu hasil kreativitas gue adalah kata “TETEK” di atas. #Ini bukan ngomongin tetek yang ada di balik BH loh,
FPI tolong santai dulu ya!! Di sini tidak ada tetek beneran kok!! “.
Contoh kata-kata kreativ gue yang gue hasilkan lainnya adalah sbb: Itu = Etu, Cinta = Centa, Duit = Duet, Cantik = Cantek, Titik = TETEK, Dan Jelek = Ancur!!.
#Bagitulah kira-kira kejadeannya teman-temin. Fahamkan?

Jadi judul di atas itu sebenarnya adalah “Aku Suka (Titik), Bukan tetek. Itukan hobby gue, terserah gue dong ha ha ha...
Hobby gue emang sedikit di dengar lebih kreatif banget ya?, gue rasa gue lebih kreatif dari pada Diah Pitaloka, sanusi pane, bahkan lebih kreatif dari Radityadika dan beberapa orang yang hebat mengarang kata-kata. Gue adalah orang yang pertama membuat kosa kata yang sangat istimewa seperti ini kawan. #Percaya Aja Deh, dari pada gue tonjok.. ha ha


Pesan Moral :
Tolong jangan meniru perbuatan gue yang mulia ini, sudah cukup gue yang berulang kalimelakukan ini dapat nilai di Raport “merah”, Khususnya pelajaran “Bahasa Indonesia”. Sebab, gue pernah keceplosan ngomong di depan kelas kalo “mimik di muka” itu gue baca “Memek di muka”. #Sekali lagi jangan tiru perbuatan ini, Prilaku ini hanya dilakukan oleh para ahlinya !!

12 komentar:

  1. aweewewew tulisan yang sarat akan ambiguitas humor hahaa

    BalasHapus
  2. muntah ngeliat foro yang terakhir

    BalasHapus
  3. aburd banget tp asik gan tetek btw salam kenal neh

    BalasHapus
  4. ane gak ketawa mah bacanya.

    salam kenal ya bro.

    BalasHapus
  5. hahaha,,,,pasang nian perombakan katanya

    BalasHapus
  6. Setelah melihat penampakan yang terakhir,
    Mataku kotor!!

    BalasHapus
  7. wahaha... lol :D
    lagian bisa-bisanya begitu -___-"

    BalasHapus
  8. lol.. gue ga bisa komen apa - apa. TETEK ! << pikirannya jangan yang aneh - aneh. Titik = TETEK :3

    BalasHapus
  9. Lol

    kacau lu sob...

    :)))

    BalasHapus
  10. itu foto terakhir,foto bokapmu yach? hehehe

    BalasHapus
  11. hahaa suka banget sama artikelnya, iya hobi itu selalu berubah kog, aku ngerasa gak adil,, hobi ku di tentang ortu gara2 aku cewek, pdahal yang laen boleh... bela diri kan buat semua... hehe

    BalasHapus
  12. hmmm alay boleh asal jgn overdosis sekalipun menggunakan EYD (ejaan yang di alaykan) bukan (ejaan yang diselangkangan*red) wkwkwk klo maslah dokter dokteran mah mau anak kecl atau udah jenggotan jg tetep cepat ato lambat kita tetep dokter dokteran apalgi suntik suntikan wkwkw (ngerti kan bray maksudnya :p ) tetep lanjuutkan kebiasaan mu anak muda just be your selp aja hahaha,,,jmn dijmn skang msh banyak kok orang tua yang ga tua ,,,tenang aja :p

    BalasHapus

Dimohon untuk berkomentar dengan penulisan yang baik dan sopan, agar mudah dipahami dan enak dibaca. Terima kasih :)