// // 25 comments

Si Keriting Itu Keriting

Gue mau sedikit bercerita tetang kehidupan gue yang selalu keriting, yah rambut gue juga keriting sih, tapi keriting bukanlah menjadi suatu penghambat gue dalam menulis. langsung aja ya..
Semasa Sekolah Dasar, gue mulai kenal dengan dunia makanan. ya, makananlah yang sudah membesarkan gue selama ini. Seorang siswa kelas 4 SD yang super gendut, mirip banget ama badak bercula yang lagi berjemur di pantai. Gue juga gak tau kenapa akhir-akhir ini gue lebih suka bercerita masa kecil gue, apakah masa kecil gue lebih cerah di bandingkan kehidupan gue sekarang? enggak juga tuh, malahan gue pengen banget ngelupain masa lalu gue yang suram itu.

Mungkin orang-orang masih banyak menyimpan kenangan di masa lalunya, terkadang mereka masih suka banget membuka album fotonya bersama temen-temen SD dulu, bersama keluarga, atau foto sedang narsis sendirian. *walaupun sewaktu SD gue belum mengenal kata-kata narsis itu sendiri.

Tapi gue bukanlah salah satu bagian dari mereka, gue sama sekali jarang banget berfoto ria, baik itu foto narsis, ama temen ataupun bersama keluarga. Terkadang gue bertanya-tanya di dalam hati, kenapa semasa SD gue jarang banget di jepret ama kamera. Apakah gue kurang ganteng waktu itu, mungkin gue gantengnya sekarang atau saat itu tukang fotonya takut jepretin gue?. 
Oke gue jawab. Sewaktu SD, gue adalah siswa yang paling suka minder sendirian di kelas, gue siswa yang sangat pemalu, dan gue siswa yang paling gendut diantara temen gue. dan gak sedikit diantara temen-temen menertawakan tubuh gue di saat pelajaran Penjaskes, ya waktu itu kita lomba lari, dan gue selalu kalah. Mungkin itulah alasan yang tepat, kenapa gue jarang banget ada dan hadir di foto keluarga, jarang banget ada gue. Semua foto di album keluarga adalah foto bapak, emak, abang, dan tetangga sebelah. Terus gue di mana? foto gue cuma ada di raport dan ijazah doang.
*Gue pernah nemu satu foto gue di lemari (alm)nenek gue, foto itu simpen rapi di lemari beliau. gue aja gak tau kapan foto ini di ambil (nanti fotonya bakal gue pajang di blog ini)
Salah Satu Gitaris Favorite Gue yang kriting

Masuk Smp, gue udah mulai mengenal dengan hidup mandiri, yang masih tertanam di otak gue sampai saat ini adalah bapak gue nyuruh gue ngelanjutin sekolah di salah satu pondok pesantren yang jauh dari kampung gue. Jujur, kalo gue boleh ngomong ini bukanlah pilihan gue. Karena saat itu gue hanya punya satu keinginan yaitu sekolah bareng temen-temen SD gue, gue pengen sekolah di Smp yang deket dari rumah gue, biar gue bisa menghabiskan masa pubertasi gue di lingkungan gue sendiri. Dan bapak guepun berkata tidak, apalah daya saat formulir pendaftaran di pondok pesantren itu telah di isi, di tanda tangani dan di bayar lunas ama bapak gue. Yah gue tau, bapak gue sangat ingin gue jadi seorang ustadz. *Mendadak gue pengen minum air aki*


Dua minggu pertama, gue cuma bisa nangis di asrama pesantren setiap kali mau tidur, gue membayangi betapa indahnya jika gue masih bisa bermain ama temen-temen gue saat itu, dan gue gak bisa lagi ketemu ama temen-temen gue saat gue di asrama. Di asrama semuanya adalah orang jawa asli, sedangkan gue sama sekali gak ngerti bahasa jawa karena gue keturunan suku kerinci yang bahasanya sangat berbeda dengan bahasa jawa. Gue merasa saat itu sedang terdampar di sebuah pulau yang gue sama sekali gak ngerti bahasa mereka. Saat itu gue masih berumur 12 tahun, apasih yang bisa dilakuin ama anak seumuran segitu? ingus aja kadang gue lupa gue lap. Di asrama kita emang di tuntut untuk disipin banget, jam 04.00 kita harus bangun untuk sholat subuh, dan tidur setelah mujahadah kira-kira jam 22.00 itu selalu gue turutin selama tiga tahun. gak hanya itu, semua perlengkapan hidup selama di asrama, kita harus melengkapinya sendiri, seperti nyuci sendiri, nyetrika sendiri, beli ini itu sendiri dll.

Selama tiga tahun itu gue mulai menunjukkan perubahan yang cukup signifikan dalam diri gue, gue tampak lebih kurus dan gue lebih dekil dibandingkan saat SD. ya inilah hidup, di mana gue harus melewati masa-masa pubertasi gue bukan di lingkungan keluarga gue sendiri. Melainkan dilingkungan orang lain. Prestasi guepun menurun drastis, gue hanya mampu menembus peringkat 23 dari 26 siswa di kelas itu. Beda banget kalo gue harus mengingat kembali masa-masa SD, gue selalu dapat peringkat 1 dan 2. dan saat itulah gue mulai nakal, karena gue merasa hidup ini gak adil, temen-temen gue masih bisa tidur nyenyak di lingkungan keluarganya, sementara gue di asingkan untuk menempuh pendidikan yang sama sekali bukan pilihan gue.

Setelah gue lulus Smp, gue nekad untuk daftar ke Sma negeri di daerah kampung gue tanpa sepengetahuan kedua orang tua gue, di sinilah gue baru mengenal semua yang gak pernah gue kenal selama hidup gue di asrama. gue mulai merokok, minuman keras dan berkelahi. Inilah cara gue menunjukkan bahwa gue bukanlah seorang Umar Dani yang gendut, yang suka minder, takut di jepret ama kamera dan yang paling gendut di kelas. gue memang berubah total saat di Sma, dan udah gak terhitung lagi, orang tua gue di panggil kepala sekolah akibat tingkah laku gue selama di Sma. Gue pernah ketahuan merokok di kelas, mabok, berantem sampe di rawat di Rumah sakit dan gue pernah ngerjain guru.
*Gue bukanlah seperti di pikiran kalian.

Lulus Sma gue memberanikan diri untuk daftar di Kampus favorite di jambi, sayang gue gak di terima, selain nilai gue jelek, gue juga gak lulus seleksi.
Ambil jalan pintas, gue ambil program diploma 1. Sayang sekali gue gagal mendapatkan ijazah, karena gue gak punya duit sama sekali buat melunasi uang Spp yang mahal dan uang akhir wisuda diploma1. Gue sadar saat itu ekonomi kedua orang tua gue sedang tidak baik, di tambah lagi pengeluaran untuk gue sangat mahal.

Gagal dapetin ijazah diploma, gue putusih untuk kerja dulu. Gue kerja di salah satu toko komputer, tapi bertahan 1 bulan doang, gue juga sempet bantu orang tua, kerja di kafe dan akhirnya gue bisa kuliah kembali. Gue bersyukur banget masih punya orang tua yang masih bisa membuat anaknya bahagia. demi gue mereka kerja banting tulang, dari fajar terbit hingga tenggelamnya matahari.

Selama gue kuliah, gue mulai gemar dengan menulis, meskipun tulisan gue sukses membuat pembacanya muntah-muntah dan geger otak, tapi inilah gue. sampe saat ini terkadang gue masih menjadi orang yang suka minder, dan minder itu yang membuat gue untuk tetap semangat kembali.
Memang hidup gue keriting banget, gak sekeriting hidup yang gue kira. akibat keriting ini gue bisa mengenal dunia luas, dan sejak itu juga keriting gue tumbuh menjadi kribo.

25 comments:

  1. *terharu bacanya T.T

    Btw, apa hubungannya mengenal dunia luas dengan evolusi rambut keriting ke kribo ??

    ReplyDelete
  2. Semua orang keriting dan. coba lihat rambut di bawahnya. :P

    ReplyDelete
  3. Kekeritingan yang keren.. Berasa lagi dengerin temen curhat..
    Sukses mas bro! :D

    ReplyDelete
  4. *terharu*
    Tisu mana Tissu? -__-

    ReplyDelete
  5. kriting itu asyik loh, apalagi kalo digondrongin, .....mantapsssss

    ReplyDelete
  6. keriting = biasa
    kribo = jadi unyu
    hahaha, diteruskan bang, rambutnya !

    ReplyDelete
  7. ciyee yang udah ga keriting lagi :P

    ReplyDelete
  8. bisaa melow juga lo yaa bg :p

    ReplyDelete
  9. beneran itu dan?

    rata2 orang yg saya kenal yg dulu cupu n suka dibully, mereka balas dendam pas SMP atau SMA
    Saya dulu suka nengahin orang macam gt di sekolah

    elu udah tobat kan dan?

    ReplyDelete
  10. bingung mau jawabnya gimana, soalnya gue gak bisa rasain yang bang dani alamin. gue orangnya pede soalnya, gak pernah ada rasa minder.

    yang gue rasain itu pas jaman SD prestasi meningkat, pernah rangking 2. Tapi memasuki SMP dan SMA, prestasi menurun drastis.

    ngomong-ngomong nice post :)

    ReplyDelete
  11. Cuhiye bang dani melow :D

    "Meski hidup tiada sempurna segalanya dapat diupayakan menjadi lebih baik.."

    Kribo itu sexy :D

    ReplyDelete
  12. cuma bisa nyanyi kak,

    jangan menyeerrraaahhhh.. jangan menyeraaahhh.. jangannn menyeerraaahhhhh....

    hidupmu keriting sekaliiii.. :)

    ReplyDelete
  13. hiduppp keritiiinnggg... :3

    ReplyDelete
  14. wahhh ummm speechless ah bang.. semangat terus :D

    ReplyDelete
  15. :O
    bingung berkata apa...
    sekriting kriting rambut ato hidup abang..
    aku semangatin deh...
    Fighting ya xaxa :D

    ReplyDelete
  16. kenapa jari gue mendadak ikut keriting setelah baca ini :/

    ReplyDelete
  17. mau keriting, mau botak, mau gak ada kepalanya. Semua berhak hidup layak. Semangat kawan. Oke, gue terlalu semangat. *megang tisu*

    ReplyDelete
  18. rambut gue lurus. dan itu yang membuat gue bangga. bulu ketek gue keriting. dan itu yang membuat gue selalu mencukurnya. bulu titit gue keriting. gue gak tahu kenapa. "mungkin akibat pas baca ini kali yah?" mungkin sih :p

    ReplyDelete
  19. Wow, kehidupan lu beneran keriting ya.
    Bersabarlah, klo udah waktunya pasti Yang Diatas bakal ngeribonding kehidupan lu jadi lebih lurus (:
    Semangat qaqaq -,,,,-

    ReplyDelete
  20. SMA memang kejam bang!! 1 lagi lupa lo tulis, pertama kali lo nonton video bokep :p. jalani aja hidup yang sekarang bang, masa lalu biarlah menjadi masa lalu #abaikan

    ReplyDelete
  21. Lolzzz sumpah ka lucu parah nih postnya!
    Btw kalo rambut aku kan ikal,kehidupnya gmn ya.....

    ReplyDelete
  22. benar2 hidup yang penuh dengan hikmah dan,btw rambut lo gak keriting lagi kan??
    hahaha...mnurut gw orang yg rambutny kribo itu multi fungsi,selain gak perlu rpot nyisir2 lagi,rambutya juga bisa untuk melihara burung walet..*lempar botol*

    ReplyDelete
  23. makasih mau buat gue terbuka dengan apa yang gue nikmatin ya keritingg. oiya kalo lagi isengiseng gitu lo suka dikerjain ga dan korbanya rambut keriting lo itu? =))

    ReplyDelete
  24. Miris Ngebacanya...
    Gue juga kribo sob , tp pD aja...anggap aja itu style...

    ReplyDelete

Dimohon untuk berkomentar dengan penulisan yang baik dan sopan, agar mudah dipahami dan enak dibaca. Terima kasih :)